Kecantikan Isteri Solehah

Daripada Imam Ahmad dan Imam Muslim, daripada Ibnu Umar ra. Rasulallah SAW, bersabda, "Bermula dunia ini ialah kesukaan dan keseronokan dan sebaik-baik kesukaan itu ialah perempuan yang soleh.." Dalam sebuah hadis yang lain
Rasulullah SAW bersabda: "Mahukah kamu aku beritahukan dari hal sebaik-baik barang yang perlu disimpan oleh seseorang lelaki?" Itulah isteri yang solehah. Jika suami melihat kepadanya dia akan gembira, jika suami menyuruh sesuatu dia akan taati dan jika suami tiada di rumah dia akan menjaga harta suaminya dan memelihara akan kehormatan dirinya." (HR: Ibnu Majah)
Inilah kecantikan sebagai seorang isteri yang soleh. Ketaatan dan kepatuhan itulah membawa kepada keikhlasan menjalankan tanggungjawab sebagai seorang isteri dan ibu kepada anak-anak suami. Kepatuhan dan ketaatan inilah juga yang memberi kebahagiaan kepada hati suami dan akhirnya isteri inilah satu-satunya selain Allah yang segar di jiwanya.

Jumaat, 3 Julai 2009

Bermula Langkah Yang Jauh...

Assalamualaikum, alhamdulillah ana sempat lagi untuk mencoretkan cerita-cerita baru bagi menyegarkan lagi suasana blog yang tidak seberapa ini. Terlebih dahulu ana memohon maaf kerana mendiamkan diri buat sementara waktu. Ana bersyukur kerana masih ada sahabat-sahabat yang sudi menziarahi dan terus memberi sokongan pada ana. Bermulalah kisah hidup ana di dunia baru sebagai mahasiswa UTM Skudai. Ada hikmah disebalik apa yang terjadi barangkali maka ana kuburkan hasrat untuk ke UMK seperti mana perancangan sebelum ini. Memang tidak dapat dinafikan kekecewaan disanubari tapi apa yang didepan mata mesti diteruskan. Perjalanan bergelar mahasiswa baru ini seperti yang dibayangkan terdahulu tidaklah begitu mudah. Kalau dahulu mahasiswa baru akan sentiasa diberi tunjuk ajar dalam melaksanakan beberapa proses tertentu, namun keaadaan ini berbeza sekali apabila mula menempuh pengajian dalam sarjana muda ini.

Peruntukan masa seminggu dalam minggu haluan siswa ini benar-benar memberi tekanan pada ana. Bukanlah kerana aktiviti mhs nya tapi kerana proses-proses pendaftaran subjek yang agak sukar dan mengelirukan untuk di atur. Di sini ana terpaksa mencari sendiri bangunan fakulti yang terletak agak jauh dari kolej dan perlu melewati beberapa blok-blok lain untuk tiba di fakulti. Semakin tertekan apabila banyak prosedur yang perlu dilakukan untuk ana dan pelajar-pelajar lain dalam membuat jadual kuliah sendiri. Banyak subjek-subjek yang akan tertindih waktunya dan mesti teliti dalam menentukan seksyen agar tidak mengganggu subjek-subjek lain. Pengalaman pertama ana apabila ana tersalah mendaftar subjek yang perlu di ambil. Sudahlah begitu ana pula dimarahi PA tanpa dia mahu mendengar sebarang alasan. Akur sahaja dengan caranya, ana hanya tersenyum mengaku kesalahan. Mudah-mudahan ini menjadi pengajaran buat ana. Memujuk hati sendiri untuk ketenangan.

Namun Allah sangat mengasihi hambaNya. Dalam jadual perancangan UTM, sebarang pembetulan pendaftaran hanya boleh dilakukan pada minggu seterusnya. Ana khuatir jika minggu tersebut akan lagi menyukarkan keadaan kerana perlu menghadiri kuliah minggu pertama. Pertolongan Allah, untuk hamba yang yakin padaNya, ana dipanggil untuk segera mengubah subjek yang tersalah tadi tanpa perlukan sebarang proses yang rumit. Alhamdulillah akhirnya selesai dan ana sangatlah senang hati. Cuma masih ada beberapa kerumitan tentang jadual kuliah yang perlu dibincangkan dengan PA sebelum mula kuliah sepenuhnya. Moga Allah permudahkan…

Ana masih teringat ketika program Grab Your Future (GYF), seorang sahabat yang membentangkan perancangannya selepas grad diploma. Dan jika dia menyambung pelajaran, katanya dia mahu berehat sementara dalam aktiviti aktivis ini. Perancangannya itu mendapat sedikit tentangan akibat dari perbezaan pendapat akhi dan ukhti yang berpengalaman. Mulanya ana tidak mengagak itu akan ana lakukan jika ana dapat sambung belajar, tetapi terjadi sebaliknya. Hari pertama pendaftaran kolej, ana dan sahabat-sahabat lain mendapat mesej untuk perjumpaan pertama. Ana fikir hanya untuk taaruf biasa, tetapi rupanya diberikan tugas yang istimewa. Belum sempat meninjau keadaan disekitar sudah mendapat amanah yang perlu dilakukan. Insya Allah akhi dan ukhti, ana dan sahabat-sahabat akan cuba sedaya mungkin. Ini memberi kesedaran panjang pada ana, perjuangan itu tidak akan terhenti sehinggalah roh bercerai dari jasadnya. Peringatan untuk diri ana sendiri…

Untuk perkembangan ana dan sahabat-sahabat muslimat disini, kami menawarkan diri untuk kehadapan. Tidak pernah pun merancang, tapi kami lakukan. Insya Allah kami akan cuba untuk jadi muslimat yang proAktif bagi membuktikan golongan seperti panggilan manusia, ustazah-ustazah ini, mampu lakukan yang lebih unik dari prasangka sebelumnya. Boleh ke kami join futsal? Horse riding? Bola jaring? Ataupun JKM kolej? Mungkin keadaan kampus yang terlalu luas ini menyebabkan kami bertukar kendiri. Perubahan perlu dilakukan dalam menangani saingan-saingan hebat disini. Kami pun sangat dekat dengan mantan kolej dan mpp dahulu. Mereka memperjuangkan jawatan yang sama barangkali. Nak cari pengaruh bukan mudah. Jadi kami mesti kehadapan juga. Walaupun tidak ramai, tapi perjuangan bersama sahabat-sahabat dahulu menjadi pengalaman yang berguna untuk kami teguhkan diri dalam cabaran mendatang. Moga perubahan ini tidak akan terpesong dari landasan sebenarnya, kerana kami masih mahu memperjuangkan PMI disini. Bersama akhi-akhi dan ukhti-ukhti yang banyak asam garamnya.

Panjang berceloteh, tidak muat nak cerita semua. Ana berhenti setakat ini dahulu, mungkin ada sedikit pesanan yang ana nak kongsikan bersama sahabat-sahabat. Walaupun dimana kita berada, dunia yang berbeza, ujian yang berbeza, pelajaran yang berbeza, program yang berbeza, perlu diingati, kesenangan dan kegembiraan tidak mudah dicapai jika tidak melalui keperitan dahulu. Namun keperitan itu sebenarnya ukuran keimanan yang kadang naik dan turun tanpa kita sedari. Jadikan hari ini lebih baik dari semalam, tekadkan 5 matlamat di jiwa yang murni dengan keikhlasan dan tawadhuk padaNya. Sebaik-baik kenangan adalah ukhwah yang kita pernah lalui keranaNya, sebagai penawar ketika suka dan duka. Wallahu a’lam. Ma’as salamah…

2 comments:

Nur HaNiSaH BinTi AbduL HaDeE berkata...

salam, aini..tahniah kerana bjya ke skudai..walau di mana bumi dipijak islam tetap dijunjung..ana tetap sokong enti n shbt2 di sana..Allah tetap menguji kita walau di mana kita berada..walau jarak memisahkan..ingatlah ukhuwah yang telah kita bina ini tetap bersemi jauh di sudut hatimu...

nur hanisah berkata...

salam rindu..tahniah krn bjy ke skudai..walau di mana kita berada, Allah pasti menguji,tapi bersabarlah ye....semoga tabah menghadapi suasana di tempat baru..semoga ukhuwah yang terbina aantara kita kekal selamanya..amin..

Menuju Wawasan

Menuju Wawasan