Kecantikan Isteri Solehah

Daripada Imam Ahmad dan Imam Muslim, daripada Ibnu Umar ra. Rasulallah SAW, bersabda, "Bermula dunia ini ialah kesukaan dan keseronokan dan sebaik-baik kesukaan itu ialah perempuan yang soleh.." Dalam sebuah hadis yang lain
Rasulullah SAW bersabda: "Mahukah kamu aku beritahukan dari hal sebaik-baik barang yang perlu disimpan oleh seseorang lelaki?" Itulah isteri yang solehah. Jika suami melihat kepadanya dia akan gembira, jika suami menyuruh sesuatu dia akan taati dan jika suami tiada di rumah dia akan menjaga harta suaminya dan memelihara akan kehormatan dirinya." (HR: Ibnu Majah)
Inilah kecantikan sebagai seorang isteri yang soleh. Ketaatan dan kepatuhan itulah membawa kepada keikhlasan menjalankan tanggungjawab sebagai seorang isteri dan ibu kepada anak-anak suami. Kepatuhan dan ketaatan inilah juga yang memberi kebahagiaan kepada hati suami dan akhirnya isteri inilah satu-satunya selain Allah yang segar di jiwanya.

Ahad, 12 April 2009

Nur Syahadah

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani.

Tika terbuka hari cahaya yang cerah
Bersaksikan setiap makhluk ciptaanMu, di rumahMu, apa yang telah kami lihatkan, sebagaimana bukti yang telah tertulis oleh dua malaikatMu, kami bersama mereka dalam janji mereka untuk kebangkitan agamaMu.


Menerangi hatimu mulus terbias di wajah
Ketika bila mereka tunduk membisu, bicara yang hadir dari bibir kelu menandakan kekerdilan diri, wajah yang tadi penuh keyakinan membukam kesedihan, kekecewaan, yang jelas menipu jiwamu sendiri, bermula mereka dalam rintihan, siapakah aku yang sebenarnya, yang sepatutnya telah lama sedar akan kejahilan diriku, dimana tahap kebenaran keimananku kepadaMu selama aku menggunakan roh dariMu, dimana letak tahap kesyukuranku terhadap nikmatMu, selama aku masih kekal dalam jasad pinjamanMu, dan dimana tahap kesanggupanku dalam menyerahkan seluruh jiwa ragaku hanya untuk kepentinganMu.


Kau sambut dengan redha hadirnya hidayah
Lantas hati-hati kami membuahkan rasa kasih dan cinta kepadaMu, kami yang juga mengalami sepertimu, yang lebih jahil dan hina darimu, tak kan berdiam diri, jikalau lah mereka tahu bahawa mereka sangat-sangatlah berharga, mereka adalah permata yang sukar ditemui dalam segenap sejuta manusia, yang telah di takdirkan dalam perjalanan mereka untuk meneroka dan mengharungi sebenar-benar ujian keimananmu kepadaNya, kita sedekat-dekat saudara di dunia yang bertunjangkan aqidah yang sama, fikrah yang sama, janjilah wahai adikku, bahawa engkau akan terus dan teguh dalam memperjuangkan kehendak hatimu, yang membuak-buak demi kepentinganNya.

Nekad pendirian terungkai kalimah
Ya Allah… tunjukkanlah aku jalan yang benar, Izinkan aku melalui lorong-lorong keperitan yang pernah dirasai oleh kekasihMu Muhammad, Tegarkan aku untuk terus menggapai syurgaMu, Calitkan aku dengan calar-calar yang dirasai Muhammad, agar aku benar-benar menghayati betapa sakitnya Muhammad, dalam menjaga kepentinganMu, Tanamkanlah dalam jiwaku sifat-sifat mahmudah, Tetapkanlah, hati-hati kami Ya Allah, La Ilaha Illa Allah, Muhammad Rasul Allah!!!


Nur Syahadah menyinar kalbu
Murni seharum namamu
Hadirnya di celahan kekalutan kalbumu itu

Nur Syahadah telah tertulis
Pada waktu dan juga takdir
Di antara seribu engkau yang terpilih

Sejernih embun pagi sebersih dirimu

Seperti baru merasakan detik-detik kelahiranmu, engkau bangun dengan jiwa yang murni, semalam tanpa engkau sedari, Dia titipkan cahaya yang indah untukmu, hanya engkau sahaja yang mendapatnya, lalu engkau jagalah cahaya itu agar tidak padam.


Engkau dicemari walaupun sebutir debu
Jikapun sekali ia terpadam, lekas-lekaslah hidupkan semula dengan keinsafan, kerna itu menandakan engkau telah mungkir padaNya, engkau lupakanNya, walaupun tanpa engkau sedari, kerana apabila engkau nekad untuk menyambung mata-mata rantai perjuangan Nabi Muhammad SAW, nekad membawa risalah dakwah demi kepentinganNya, maka Dia akan mengujimu, mengujimu sejauh mana keikhlasanmu dan kecintaanmu kepadaNya, bukan hanya bicara biasa, tapi mesti dengan bukti setiap peri laku amal ibadahmu untukNya.

Kekallah oh dirimu didalam rahmatNya
Namun janganlah engkau gentar wahai adikku, yakinlah, yakinlah, yakinlah, Allah bersamamu, Muhammad mendoakanmu kepada Allah agar kamu sentiasa dalam rahmatNya.

Iringan doaku moga kau bahgia
Kami ini merupakan saudaramu, anggaplah kami ini saudaramu yang paling dikasihi, dihormati sesama lain, fikirkan satu di hatimu, bersaudara kerana cinta Allah, mengasihi kerana cinta Allah, menghormati kerana cinta Allah, dan kita semua adalah dalam perhatianNya, jangan engkau ungkit sifat-sifat mazmumah dalam persaudaraan ini, kerana engkau akan merosakkan pucuk permata yang sepatutnya engkau rasa bila berukhuwwah dalam jamaah. Ini janji Allah, yang engkau akan rasa tanpa disedari.

Akan ku bimbingmu sekadar yang ku termampu
Kami insan yang lemah, tapi kami akan berusaha bersamamu, selagi masa kami masih tersisa untukmu, Allah petunjuk segalanya.

Menyemai iman dan menuai taqwa
Biar tak bertemu di gerbang mahligai cinta
Cukuplah sekadar teman yang biasa

Kerana kami, mengharapkanmu untuk mendapat cinta Ilahi.

Wahai adikku yang ku sayang, dirimu permata dunia, kau penyeri keluarga jamaah, untuk mendapatkan sebuah al-saadah yang sebenar…

Selasa, 7 April 2009

Cerita tentang mereka...

…ani bangun!!! Ish terkejut ku dibuatnya. Adik ku yang panggilan manjanya ana, mengejutku dari tidur. Setiap pagi aku akan dikejutnya supaya bangun menjalankan tugas harianku. Em rasa susah jadinya bila dah balik ke kampung halaman ni. Semuanya jadi malas nak buat yela fikirkan qada’ tidur semasa di kampus. Hehe… seperti biasa apabila aku pulang ke kampung, tidak kira lah ada kakakku yang dari usm pulang, dan adikku dari uitm pulang, mesti lah aku yang jadi mangsanya. Nak kata pandai tu taklah, nak kata bagus pun tak jugak, tapi semuanya melepaskan kerja ni kat aku. Dah macam tradisi kat rumah, setiap orang ada tugas-tugas tersendiri. Adikku dengan basuh bajunya. Kakakku dengan kemas rumahnya. Dan aku? Em special… aku kerjanya masak jek. Jadi pagi-pagi lagi aku kena memerah otak nak masak apa. Bunyi macam senang tapi jadi susah bila nak fikirkan apa yang ayah akan makan… tak tahulah, ayah ni susah sangat nak makan. Bukan kata aku masak tak sedap..hehe..tapi pelik memang susah nak tengok ayah makan. Kadang-kadang tu sehari tak nampak ayah makan. Yang dimakannya, rokok dan kopi. Masya Allah, itu agaknya yang lagi sedap…

Nak diceritakan, aku sanggup ke kedai cari barang, yela sekali-sekala masak special untuk ayah mesti ayah makan. Kalau nasib baik, memang best kalau ayah balik kerja, dan terus makan. Tapi sedihnya bila ayah hanya minta, “mai secawan…” huhu… sebenarnya aku merisaukan kesihatan ayah. Kalau tak makan macam mana ayah nak kerja. Sudahlah paginya dengan di pejabat, petangnya dengan kerja “buat rumah orang” dan malamnya pula hilang…? …gi memancing, semata-mata nak cari rezeki untuk keluarga. Bila tengahari ayah tak makan, maka aku pun perahlah lagi otak ni, apa nak buat bila petang. Selalunya roti lah seleranya… tak pun kuih, donut ke… benda-benda macam ni barulah ayah selera makan. Tapi kalau ikutkan, aku tahu jek ayah suka makan apa… tapi problem jugak… ringkasnya ayah suka makan kering-kering. Mak pulak suka makan berkuah. Macam mana nak samakan kedua-dua masakan ni dalam satu masa? Nak jaga hati ayah, nak jugak jaga hati emak. Tapi nasiblah mak tak penah kisah aku masak apa. Janji mak pun gembira tengok ayah makan. Em betapa istimewanya jadi seorang ayah kan…

Ibuku pula senang orangnya. Bila hari minggu, mulalah aku tak masuk dapur. Alasannya nak rasa masakan mak…hehe… tapi memang disengajakan pun. Kadang-kadang bosan jugak makan masakan sendiri. Jadi suka tengok bila mak yang masak. Rasa semuanya jadi sedap. Sehari tu kat dapur, sampailah ke petang. Bila petang, ada-ada saja kerja yang nak dibuatnya, lipat baju, buat kuih, dan kadang-kadang gi mengemas pokok-pokok kat luar rumah. Kenapa agaknya mak ni macam tak penat jek. Paling best bila mak ajak jogging kat sekitar utm, em memang tak sangka stamina mak lebih hebat dari anak-anaknya. Berjoging tak berhenti sampailah ke bukit tempat takungan air di utm tu. Kami ni baru beberapa langkah dah tercungap-cungap, tapi mak maintain jek. Apa lagi, lain kali mak ajak jogging, kami kayuh basikal jek..hehe.. satu perkara bila anak-anaknya buat salah. Mak tak penah pukul, cuma mak membebel jek. Biasalah…kadang-kadang kami suka mak cakap banyak-banyak, kadang-kadang kami sakit telinga jugak. Tapi best lagi dari ayah. Mak marah kat mulut jek. Tapi ayah marah, cakap kuat sikit pun kami dah diam…seram... Kesimpulannya, dengan ayah kami takut jugaklah, dengan mak kami tak takut sikit…hehe… Em betapa istimewanya juga jadi mak ni…

Cerita punya cerita, dah masuk perenggan ketiga ni. Seronok sangat cerita pasal mak dan ayah. Em itulah mereka. Cerita tentang mereka pun tak kan muat blog ni. Banyak lagi yang aku nak cerita pasal mak dan ayah. Sementara mereka ada, aku nak kongsi, takut bila mereka dah takde, aku boleh baca balik cerita-cerita aku ni. Membuktikan kebenaran kewujudan mereka dalam hidupku. Dalam tak sedar, aku dah meningkat dewasa, atas jagaan dan didikan mereka, inilah aku yang sekarang. Apa agaknya yang boleh aku balas untuk mereka? Mungkin doa dari seorang anak yang solehah, merupakan hadiah yang paling-paling istimewa untuk mereka. Jadi izinkanlah aku untuk jadi anak solehahmu mak dan ayah… ‘ Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hambaMu, anak hamba lelakiMu dan anak hamba perempuanMu. Ubun-ubunku berada dalam kekuasaanMu. HukumMu berlaku padaku. Engkaulah yang adil dalam memberikan kegembiraan. Aku memohon kepadaMu, Ya Allah dengan setiap nama yang telah Engkau namakan Dirimu atau yang telah Engkau turunkan dalam kitabMu, atau yang telah Engkau ajarkan kepada seorang makhlukMu, atau Engkau sendiri yang mengetahui alam ghaibMu, agar Engkau jadikan Al-Quran yang mulia sebagai penawar hati ibu bapaku , cahaya ibu bapaku, penghapus kesusahan ibu bapaku, pelenyap kegundahan dan keresahan ibu bapaku. Sesungguhnya Engkau sahaja yang tahu sejauh mana kasihku untuk mereka, walaupun aku pudar dalam perlakuan di depan mata mereka. Letakkanlah mereka di sisiMu Ya Allah…’

Untuk mak dan ayah tersayang…

Cerita ini hanya rekaan semata-mata, untuk dikongsi bersama-sama, tidak ada kena mengena dengan yang hidup atau pun yang telah meninggal dunia…Moga Allah merahmati ke atas penulisnya…

Menuju Wawasan

Menuju Wawasan