Kecantikan Isteri Solehah

Daripada Imam Ahmad dan Imam Muslim, daripada Ibnu Umar ra. Rasulallah SAW, bersabda, "Bermula dunia ini ialah kesukaan dan keseronokan dan sebaik-baik kesukaan itu ialah perempuan yang soleh.." Dalam sebuah hadis yang lain
Rasulullah SAW bersabda: "Mahukah kamu aku beritahukan dari hal sebaik-baik barang yang perlu disimpan oleh seseorang lelaki?" Itulah isteri yang solehah. Jika suami melihat kepadanya dia akan gembira, jika suami menyuruh sesuatu dia akan taati dan jika suami tiada di rumah dia akan menjaga harta suaminya dan memelihara akan kehormatan dirinya." (HR: Ibnu Majah)
Inilah kecantikan sebagai seorang isteri yang soleh. Ketaatan dan kepatuhan itulah membawa kepada keikhlasan menjalankan tanggungjawab sebagai seorang isteri dan ibu kepada anak-anak suami. Kepatuhan dan ketaatan inilah juga yang memberi kebahagiaan kepada hati suami dan akhirnya isteri inilah satu-satunya selain Allah yang segar di jiwanya.

Sabtu, 14 Februari 2009

Hari Kekasih

Satu jam saja
Ku telah bisa
Cintai kamu dihatiku
Namun bagiku melupakanmu
buntu waktu seumur hidupku

14 februari, tarikh yang selalu membuat hatiku pilu. Setiap kali tiba waktu ini, hatiku terasa sangatlah sedih. Teringatkan si dia yang sebelum ini pernah ku sayangi, ku cintai. Aku sentiasa tersenyum bersamamu. Kaulah teman ku mengadu kesedihan. Kau sahaja yang mampu menggembirakan ku. Bila sehari tak berjumpa, bila sehari tak bermesej rasa rindu sangat. Hatiku sakit jika semua ini tak tertanggung lagi. Kenapa aku amat merasakan kebahagiaan denganmu. Sanggup ku lakukan apa sahaja untukmu. Inikah yang selama ini akan ku dapatkan seperti orang lain? Perasaan cinta, seperti yang orang di sekeliling ku pernah rasakan. Adakah aku sedang alaminya juga? Indahnya hidup ini jika bersamamu sentiasa, tiada perkara yang bermasalah lagi. Aku rasa sangat bahagia, dan aku sentiasa tersenyum sendirian…

Satu jam saja
Sayangi kamu dihatiku
Namun bagiku melupakanmu
buntu waktu ku seumur hidup

14 februari, orang lain juga berperasaan sama sepertiku. Semuanya sibuk melayan perasaan cinta dan sayang bersama pasangan masing-masing. Bukan sahaja gelagat manusia biasa malah juga disokong oleh orang-orang berkuasa lain. Hampir keseluruhannya meraikan dan mengalukan-alukan perasaan seperti ini. Di tepi-tepi jalan ada sahaja yang berlari-lari anak menjual sekuntum bunga yang indah dan harum kepada setiap pasangan. Bila melihat pasangan itu tersenyum maka si penjual juga tersenyum kerana membuat seseorang itu bahagia bersama pasangannya. Deret-deret kedai juga menampal poster-poster jualan istimewa sempena hari kekasih. Tidak ketinggalan juga mereka yang sanggup menempah tempat istimewa dengan harga mahal semata-mata meraikan hari istimewa ini. Galak juga segmen-segmen di televisyen menyiarkan rancangan-rancangan istimewa hari kekasih. Semuanya menyentuh jiwa setiap yang mengalami perasaan ajaib ini. Cinta yang bahagia dan sayang yang selamanya.

14 februari, kenapa semua ini terjadi? Kenapa aku juga merasakan perasaan ini? Kenapa mesti ada hari kekasih? Apa makna kekasih? Pasangan kekasih sesama suami dan isteri? Tidak, aku bukan yang itu. Pasangan kekasih sesama ibu bapa dan anak? Tidak, aku bukan yang itu. Pasangan kekasih sesama lelaki dan perempuan? Tidak, aku bukan yang itu juga. Adakah aku pasti? Habis cintaku untuk siapa? Siapa kekasih untukku? Cintaku dari dulu, hingga kini dan untuk selamanya…

14 februari, aku sedih melihat manusia yang dah pun meraikan hari kekasih ini. Apa yang mereka rasa sehingga sanggup dan tak pernah rasa untuk mengelak dari tarikh ini? Mengikutkan perasaan yang dibuai mimpi dunia, mereka sanggup keluar berdua-duaan, berkongsi senyuman dan kegembiraan sehingga tidak menghiraukan orang di sekeliling. Adakah mereka tidak tahu kisah disebalik tarikh ini? Mereka tahu atau buat-buat tak tahu? Orang lain buat, aku pun nak buat. Tiada yang menghalang sebab semua pun buat. Bagaimana jika yang tahu hanya tidak mempedulikan, dan yang tidak tahu mengambil kesempatan. Sehingga tidak mustahil untuk berlaku maksiat-maksiat depan mata yang berleluasa. Maksiat yang orang katakan perkara biasa, lumrah kehidupan? Duduk berduaan, berpegang tangan, menonton wayang berduaan, makan berkongsi, semua perkara yang dilakukan hanya dalam keadaan berdua. Lelaki yang bukan keluarga kita, perempuan yang bukan keluarga kita, asalkan aku gembira bila bersamanya.

14 februari, sedang aku dalam dilemma cinta dunia, aku terfikir sejenak. Bagaimana aku boleh hidup sampai sekarang? Siapa yang menciptakan aku? Siapa yang memberi aku roh dan jasad untuk terus bernyawa? Dan aku terbayang andai sedang aku berfikir ini, aku telah pun berada dalam nerakaNya. Diseksa dan sakit yang teramat sangat. Atas kesalahanku yang membuat maksiat nyata dan jelas, kerana berdua-duaan sekejap sahaja bersama si dia. Hari itu sahaja dan di saat itu, tapi aku akan sekian lamanya di dalam neraka itu. Aku terdiam sejenak, seperti hanya sesaat, lantas aku mengangis dan lari meninggalkan si dia keseorangan. Pulang ke rumah, mengambil wudhuk, solat dan berdoa…

14 februari,
Ya Allah,
Sesungguhnya aku telah membuat satu dosa yang besar kepadaMu. Engkau marah dan murka kepadaku. Aku tanpa rasa sayang dan cinta kepadaMu, aku melupakanMu. Aku hanya ingatkanMu dalam solatku, hanya ketika aku ditimpa kesusahan, hanya ketika aku betul-betul memerlukanMu. Siapa aku untukMu? Aku tak layak menagih cinta dariMu kerana aku sangat-sangatlah hina. Padaku hanya si dia segalanya, tapi Engkaulah yang segala-galanya. Tanpa Engkau tak mungkin aku hidup sampai ke saat ini, ku bayangkan jika nyawaku di ambil, entah bila-bila masa sahaja, akulah hamba yang paling rugi sekali. Akulah yang paling akan rasa menyesal. Dan akulah yang paling akan rasa terseksa, menanggung dosa yang selama ini ku lakukan dalam tak sedar. Banyak perkara istimewa yang aku boleh buat untukMu semasa hayatku, tapi itu semua hanya tinggal angan-angan. Aku tak berpeluang lagi kerna aku dah pun pergi selamanya…

Tidak……
Ya Allah kembalikan nyawaku. Aku mahu bertaubat. Aku mahu bermula semula mengabdikan diri kepadaMu. Aku mahu menyintaiMu lebih dari segala-galanya. Aku mahu jadi KEKASIHMU… Aku mahu jadi KEKASIHMU… Aku mahu jadi KEKASIHMU…

Begitu sakit ku rasakan
Akan ku pergi tinggalkan mu sendiri
Kasih sayang kamu begitu dalam
Tapi kini ku tak sanggup
Ini terjadi kerna ku sangat CINTA
Inilah saat terakhir ku melihat kamu
Jatuh air mataku menangis pilu
Hanya mampu ku ucapkan
selamat jalan kasih

Akan ku datang pada CINTA
Cinta yang lebih Agung
Kekasih yang lebih Agung
Iaitu CINTA ILAHI
Yang kekal abadi dan bererti…

14 Februari 2009.
11.35 pm.

0 comments:

Menuju Wawasan

Menuju Wawasan